Canva Pro Crack Filmora Pro Crack Spotify Premium Free Tradingview Premium Free  
Konsinyasi : Pengertian, Kelebihan, Kelemahan, dan contohnya
Hubungi Kami

Introduction

Konsinyasi : Pengertian, Kelebihan, Kelemahan, dan Contohnya

Konsinyasi adalah, Pengertian Konsunyasi, Apa itu Konsinyasi, Keuntungan Konsinyasi, Kelemahan Konsinyasi, Contoh Konsinyasi
Pengertian Konsinyasi Adalah

Konsinyasi : Pengertian, Kelebihan, Kelemahan, dan Contohnya

79 / 100

Di dalam Manajemen Bisnis, terdapat bermacam-macam metode kerja sama yang saling menguntungkan, salah satunya yaitu Konsinyasi. Sistem kerja satu ini sedang diminati oleh kalangan pebisnis. Pasalnya, memungkinkan produsen untuk menjual produk mereka dengan mudah.

Apa itu Konsinyasi ?

Konsinyasi ibarat istilah itu seperti narahubung antara konsumen dengan penjual, dimana pihak ketiga ini sebagai fasilitator penyedia jasa dan layanan dengan pengambilan keuntungan yang telah disepakati. Bila diringkas Konsinyasi adalah suatu perjanjian di mana barang-barang tersebut diserahkan kepada pihak ketiga yang berwenang untuk dijual.

artikel konsinyasi 1

Barang yang dijual dengan cara ini dikatakan “diserahkan” kepada pihak ketiga untuk dijual. Barang konsinyasi sering dijual melalui toko konsinyasi, yang menerima persentase dari hasil penjualan (terkadang persentase yang sangat tinggi) dalam bentuk komisi. Pengaturan konsinyasi dilakukan pada berbagai produk, seperti karya seni, pakaian dan aksesori, dan buku.

Beberapa jenis ritel dapat dilihat sebagai bentuk konsinyasi khusus di mana produsen mengandalkan toko ritel untuk menjual barang dagangannya kepada konsumen, meskipun toko barang bekas dan toko barang bekas lebih sering dikaitkan dengan praktik konsinyasi. Kesepakatan konsinyasi, bagaimanapun, tidak akan mencakup pengecer seperti Walmart atau sebagian besar supermarket, yang membeli produk langsung dari grosir dan kemudian menjual barang-barang mereka untuk di ambil keuntungan dengan cara price markup.

Keuntungan dari Konsinyasi :

Penjualan konsinyasi adalah pilihan yang bagus untuk individu atau bisnis yang tidak memiliki toko fisik, meskipun perjanjian konsinyasi online mungkin juga ada yang mengharuskan untuk mempunyai toko fisik yang real. Sampai saat ini ada banyak penyedia jasa atau layanan konsinyasi, bisnis online seperti shopee, Tokopedia, dll adalah toko konsinyasi. Untuk persentase penjualan, mereka menawarkan pasar tempat orang dapat menampilkan dan menjual produk mereka. Ini menghilangkan kebutuhan seseorang untuk membuat situs web mereka sendiri, menarik pelanggan, dan menangani pemrosesan pembayaran.

Demikian pula barang-barang yang diperjualbelikan melalui saluran televisi, seperti fenomena seperti yang terlihat di televisi, merupakan suatu bentuk konsinyasi. Penjual yang tidak memiliki waktu atau keinginan untuk mengiklankan produk mereka untuk dijual, untuk istirahat dari pekerjaan untuk memenuhi jadwal calon pembeli, untuk melakukan penelitian harga, dan untuk melakukan tugas-tugas yang berhubungan dengan penjualan langsung barang sering menemukan bahwa biaya konsinyasi adalah harga kecil yang harus dibayar untuk mendapatkan bayaran untuk menempatkan pekerjaan di tangan orang lain, terutama jika mereka dapat menegosiasikan upah yang rendah.

Kelemahan Konsinyasi

Kelemahan utama model konsinyasi untuk produsen atau pemilik adalah bahwa toko konsinyasi biasanya membebankan komisi tingkat tinggi untuk penjualan konsinyasi. Untuk karya seni, misalnya, galeri biasanya mengenakan komisi 50%. Karena komisi ini berasal dari bagian yang dikembalikan ke pemilik atau produsen barang yang dijual, itu bisa sangat mengurangi keuntungan Anda. Kelemahan lain dari model konsinyasi adalah bahwa penjual dapat kehilangan kendali atas bagaimana produk mereka dipasarkan dan dijual. Sebuah toko konsinyasi umumnya akan mengontrol semua aspek pemasaran dan presentasi produk tertentu. Ini mungkin berarti bahwa produk disajikan dengan cara yang tidak disetujui oleh pemilik atau produsen. Terkadang masalah seperti ini tercakup dalam kontrak konsinyasi, tetapi sering kali menjual secara konsinyasi berarti memberi penjual banyak kendali atas konsinyasi.

Struktur Pembayaran Konsinyasi

Seseorang yang ingin menjual barang secara konsinyasi mengirimkannya ke toko konsinyasi atau pihak ketiga untuk melakukan penjualan atas namanya. Sebelum pihak ketiga mengambil alih aset, kesepakatan bagi hasil harus dicapai pada saat penjualan aset. Sebagian besar toko konsinyasi memiliki rencana penetapan harga standar yang menunjukkan persentase harga jual yang dibayarkan ke toko dan persentase yang dibayarkan kepada penjual. Namun, banyak toko konsinyasi bersedia menawar, terutama untuk barang-barang bernilai lebih tinggi seperti karya seni, yang menawarkan potensi penghasilan lebih tinggi. Tergantung pada toko konsinyasi dan barang yang dijual, penjual dapat memberikan 25% hingga 60% dari harga jual untuk biaya konsinyasi.

Perjanjian konsinyasi umumnya berlaku untuk jangka waktu tertentu. Setelah waktu tersebut, jika penjualan tidak dilakukan, barang dikembalikan kepada pemiliknya. Atau, batas waktu konsinyasi dapat diperpanjang dengan kesepakatan bersama.

Contoh Produk yang dijual secara konsinyasi

Biasanya, berbagai jenis produk dijual secara konsinyasi. Ini termasuk pakaian, peralatan olahraga, furnitur, alat musik, seni dan perhiasan. Misalnya, seorang seniman mungkin memiliki lima karya seni besar untuk dijual, tetapi tidak ada tempat untuk menunjukkannya kepada calon pembeli. Para seniman memutuskan untuk menggunakan galeri seni untuk memamerkan dan menjual karya seni mereka. Galeri tidak membebankan biaya kepada seniman untuk ruang dinding, tetapi akan membebankan komisi penjualan untuk setiap karya yang terjual, yang sudah termasuk dalam harga.

Contoh lain dari konsinyasi adalah Chandra mengunjungi rumah neneknya dan menemukan peti tua penuh pakaian tahun 1940-an. Dia menyimpan beberapa pakaian yang dia suka dan memutuskan untuk menjual sisanya. Dia membawa pakaian itu ke toko barang bekas untuk dijual secara konsinyasi. Chandra dan toko barang bekas mencapai kesepakatan di mana Chandra akan menerima 60% dari pendapatan dari produk yang dijual, sedangkan toko barang bekas akan menerima 40% sisanya. Model bisnis ini digunakan oleh banyak toko barang bekas.

Pabrik kami, PT. Aku Sayang Indonesia Ku telah berkecimpung dan terjun mulai dari tahun 2014 hingga sekarang yang terus mengembangkan berbagai keperluan dan kebutuhan khusus retail. Mulai dari proyek pengerjaan kelas UMKM hingga proyek tender pendirian/pembaharuan minimarket bahkan industri/pergudangan.

Bisa kok tanya-tanya dahulu
Tim kami akan membantu Anda!

Beli Rak Minimarket

Tidak hanya rak minimarket atau rak gudang, namun kami juga memproduksi secara langsung seperti rak swalayan, rak toko, box obral, keranjang belanja, rak gondola chiki, keranjang gondola, rak rokok (backwall), meja kasir, gantungan wiremesh, trolley gudang, dan masih banyak produk kami.

bonanza88 baccarat online idn slot judi bola tangkas88 pragmatic slot88 sbobet slot deposit dana idn live slot judi online casino online